Panel Surya dengan WP Besar Belum Tentu Lebih Baik

Pada konferensi bersama dua kelompok industri teknologi surya awal bulan November 2020, topik ukuran panel surya muncul. Dennis She, SVP LONGi Solar, memberikan presentasi menarik tentang kelebihan dan kekurangan penggunaan panel surya yang lebih besar, menyimpulkan bahwa ukuran yang lebih besar tidak selalu lebih baik. 

“Untuk pembangkit listrik PV skala besar, meningkatkan daya modul PV dengan menambah luas area wafer, sampai batas tertentu, bermanfaat bagi pengurangan biaya BOS dan LCOE,” kata She. “Bisa dikatakan, ukuran modul bukan persoalan lebih besar lebih baik. Perlu mempertimbangkan secara mendalam kondisi batas biaya produksi, transportasi, keandalan, dan pemasangan manual. ”

Dalam bahasa sederhananya, dia menjelaskan bahwa panel yang lebih besar (yang menghasilkan watt lebih tinggi) dapat memiliki keuntungan ekonomis dalam hal produksi, karena secara teori biaya per watt akan turun. Proses yang hanya perlu dilakukan sekali per panel akan lebih jarang terjadi, dan dalam skala ekonomi akan lebih murah biayanya.

Namun ada beberapa alasan, salah satunya adalah jalur pasokan yang mengungkap panel yang lebih besar dapat menjadi lebih mahal per watt-nya.

Pertama, kontainer pengiriman standar antar moda akan mengalami kesulitan saat mengirim panel yang lebih besar. Tinggi pintu kontainer pengiriman kubus standar setinggi 12,2 meter membatasi ukuran sel menjadi sekitar 1,13 meter.  Mencoba membuat panel yang lebih besar berarti biaya pengiriman akan naik, dan berpotensi menghilangkan penghematan yang didapat dari pembuatan panel yang lebih besar.

Kedua, produksi kaca menjadi masalah. Menurut She, pabrik kaca tidak membuat panel kaca cukup lebar untuk panel 600 watt ke atas yang ingin dibuat oleh beberapa produsen. Jadi, jika Anda benar-benar ingin membuatnya dalam volume berapa pun, Anda harus menanggung biaya lebih besar ke pabrik pembuatan kaca (bersama dengan hal lain yang mungkin harus diubah dalam rantai pasokannya), sehingga panel menjadi lebih mahal. Sekali lagi, kerugian rantai pasokan tersebut dapat menghapus penghematan modul yang lebih besar.

Instalasi adalah masalah lain. Perusahaan instalasi tenaga surya terbiasa memasang panel dengan ukuran yang sudah mereka pasang. Tidak hanya mereka membutuhkan pengaturan bracketing yang berbeda, tetapi mungkin mereka akan kehilangan fleksibilitas dalam jumlah panel yang dapat ditampung di semua atap dengan bentuk berbeda dengan yang biasa mereka pasang. Selain itu, mengangkut sel ke lokasi pemasangan juga bisa lebih menantang, karena beberapa pemasang memerlukan truk atau trailer yang berbeda.

Terakhir She mengungkap bahwa sel yang lebih besar untuk panel yang lebih besar bisa jadi kurang efisien dalam menghasilkan listrik, yang menambah semua masalah di atas.

Tesla dengan desain Atap Surya-nya, mungkin bisa dibilang cukup cerdik. Panel yang lebih kecil (seukuran sirap) memberikan lebih banyak fleksibilitas di seluruh rantai pasokan. Panel Tesla mungkin jauh lebih mudah untuk diangkut, tidak memerlukan panel kaca besar, dan dapat dipasang untuk hasil maksimum pada bentuk atap apa pun. Panel yang lebih kecil mungkin juga lebih hemat listrik, dengan resistansi yang lebih rendah.



Kategori

Edukasi

Berita Terkini